DIMANA ALLAH ?

 “Allah ada di hati manusia dan dekat dengan urat nadi” (berarti Allah menyatu dengan manusia, karena hati adalah hakikatnya inti dari kerajaan tubuh)  “tidak tahu tuh, wallahu a’lam aja, kita serahkan ilmunya kepada Allah” (berarti tidak mengenal Allah dunk, katanya tidak kenal maka tak sayang)Adalah akidah yang kurang tepat mengatakan:

“Allah ada dimana-mana” (berarti Allah ada di kotoran ada di WC)

“Allah ada di hati manusia dan dekat dengan urat nadi” (berarti Allah menyatu dengan manusia, karena hati adalah hakikatnya inti dari kerajaan tubuh)

“tidak tahu tuh, wallahu a’lam aja, kita serahkan ilmunya kepada Allah” (berarti tidak mengenal Allah dunk, katanya tidak kenal maka tak sayang)

“Allah tidak di atas, tidak di bawah, tidak di kanan dan tidak pula di kiri, apalagi samping atau serong” (berati ini sama saja gak ada bendanya)

Jawabanya yang tepat adalah aqidah Ahlussunnah bahwa:

“ Allah ada di atas arsy atau di atas langit”

Terlalu banyak dalil jika dipaparkan, salah satunya bahwa semutpun mengakui bahwa Allah di atas arsy/langit. Artinyai ni adalah fitrah manusia dan mahluk lainnya

Ini adalah kisahnya di Hadits, syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata,

???? ?????? ?? ???? ???????. ??? ???? ?????? : ?? ??? ????????? ??????? ???? ?? ???? ?? ?????? ??? ?? ?????? ???? ???? ?? ?????? ?? ???? ???? ?????? ??????? ???? ???? ??? ?????? ??? ??? ?????? ? ???? ??? ? ??? ???? ??????? ??? ????? ? ????? ??????? ??? ??????? ????: “????? ! ??? ??? ?? ???? ? ??? ??? ??? ?? ?????” . ????: “?????? ? ??? ????? ????? ?????

“Ini adalah fitrah yang tidak mungkin diingkari, hingga ulama mengatakan bahwa sebagan mahluk mengetahui bahwa Allah di atas langit. Sebagaimana dalam hadits diriwayatkan bahwa Nabi Sulaiman bin Dawud ‘alaihissalam keluar untuk meminta hujan bersama manusia. Tatkala ia keluar, ia melihat semut yang terlentang di atas punggungnya, ia mengangkat kaki-kakinya (yang banyak, untuk berdoa) ke arah langit kemudian berkata,

“Yaa Allah, kami adalah mahluk ciptaan-Mu kami sangat membutuhkan hujan-Mu”

Maka Nabi Sulaiman berkat,

“kembalilah kalian (ke lubang), kalian telah diberi hujan karena doa selain kalian.”[1]

Allah Ta’ala berfirman,

????? ???????? ????? ?????????

Artinya:

“Kemudian Dia berada di atas ‘Arsy (singgasana).” (tujuh ayat Al-Quran, yaitu Surat Al-A’raf: 54, Yunus: 3, Ar-Ra’d: 2, Al-Furqan: 59, As-Sajdah: 4 dan Al-Hadid: 4)

Dan firman Allah,

??????????? ????? ????????? ????????

“Yang Maha Penyayang di atas ‘Arsy (singgasana) berada.” (Toha : 5)

Rasulullah shllallahu’alaihiwasallam bersabda,

?????? ????? ??????? ????????? ?????? ??? ????????? -?????? ???????? ?????? ?????????- ????? ????????? ???????? ???????

“Ketika Allah menciptakan makhluk, Dia menuliskan di kitab-Nya (Al-Lauh Al-Mahfuzh) dan kitab itu bersama-Nya di atas ‘Arsy, “Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan kemarahan-Ku.”[2]

Dan sabda beliau kepada Abu Hurairah,

??? ????? ??????????? ????? ????? ?????? ????????????? ??????????????? ????? ??????????? ??? ??????? ????????? ????? ???????? ????? ?????????

“Wahai Abu Hurairah, sesungguhnya Allah menciptakan langit dan bumi serta apa-apa yang ada diantara keduanya dalam enam hari, kemudian Dia berada di atas ‘Arsy.”[3]

Demikian semoga bermanfaat

  • @Pogung Dalangan, Yogyakarta Tercinta
  • Penyusun: Raehanul Bahraen

[1] Syarh Aqidah Al-Wasithiyyah oleh syaikh Al-Utsaimin rahimahullah
[2] HR. Al-Bukhari dan Muslim
[3] HR. An-Nasai dalam As-Sunan Al-Kubra, dishahihkan Al-Albani dalam Mukhtasharul ‘Uluw