SIFAT HAMBA ALLAH

SIFAT IBADURRAHMAN 8 AKHIR YANG MULIA BAGI IBADURRAHMANAlhamdulillah, shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Melanjutkan pembahasan tentang sifat ‘ibadurrahman (hamba Allah yang beriman), saat ini kita sampai pembahasan terakhir. Isinya adalah mengenai balasan terbaik bagi mereka yang memiliki sifat yang mulia, sifat hamba Allah yang beriman. Di antara sifat ‘ibadurrahman yang disebutkan dalam surat Al Furqon adalah tawadhu’ dan lemah lembut, rajin shalat malam, berlindung pada Allah dari siksa neraka, tidak boros dan tidak pelit, tidak berbuat syirik, tidak berzina, tidak membunuh, tidak menghadiri acara maksiat, selalu memenuhi panggilan Allah, serta meminta istri dan anak pada Allah sebagai penyejuk mata.

Mengenai balasan bagi orang beriman yang disebutkan dalam surat Al Furqon setelah menyebutkan sifat-sifat mulia ‘ibadurrahman terdapat pada ayat-ayat terakhir, Allah Ta’ala berfirman,

????????? ?????????? ??????????? ????? ???????? ????????????? ?????? ????????? ?????????? (75) ?????????? ?????? ???????? ???????????? ?????????? (76)

“Mereka itulah orang yang dibalasi dengan martabat yang tinggi (dalam surga) karena kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, mereka kekal di dalamnya. Surga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman” (QS. Al Furqon: 75-76)

Balasan di atas berisi kenikmatan-kenikmatan di surga yang akan ‘ibadurrahman peroleh. Itulah balasan bagi mereka yang beriman dan memiliki sifat-sifat mulia berupa amalan dan perkataan yang mulia. Balasan tersebut adalah:

Pertama: Ghurfah, yaitu surga. Abu Ja’far Al Baqir, Sa’id bin Jubair, Adh Dhohak, dan As Sudi berkata bahwa surga dinamakan dengan ghurfah yang asalnya bermakna loteng (yang tinggi) karena ketinggian surga tersebut.

Kedua: Karena kesabaran mereka menjalani sifat-sifat tersebut, mereka mendapatkan tahiyyah dan salam dari para malaikat. Maksudnya, mereka mendapatkan penghormatan dan pemuliaan. Malaikat akan menemui mereka dari segala pintu di surga dan mereka pun berkata ‘salamun ‘alaikum bima shobartum’ (salam bagi kalian karena kesabaran kalian). Sebagaimana disebutkan dalam firman Allah Ta’ala,

???????????????? ??????????? ?????????? ???? ????? ????? , ??????? ?????????? ????? ?????????? ???????? ??????? ????????

“Sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu, (sambil mengucapkan): "Salamun 'alaikum bima shobartum". Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (QS. Ar Ro’du: 24)

Ketiga: Mereka kekal di dalam surga, tidak akan mati, tidak akan binasa dan penghuni surga tidak ingin keluar dari kenikmatan di dalamnya. Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,

???????? ????????? ???????? ????? ?????????? ?????????? ?????? ??? ??????? ???????????? ??????????? ?????? ??? ????? ??????? ??????? ?????? ?????????

“Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam surga, mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Rabbmu menghendaki (yang lain); sebagai karunia yang tiada putus-putusnya” (QS. Hud: 108)

Inilah keyakinan yang benar pada akhirat dan surga, bahwa surga itu kekal. Sebagaimana didukung dalam ayat dan hadits. Di antara hadits yang menyebutkan hal ini,

????? ?????? ?????? ?????????? ?????????? ? ?? ?????? ???????? ???????? ? ????? ??????? ????????? ?????????? ??? ?????? ???????? ??? ?????? ? ????? ?????? ?????????? ??? ?????? ? ???????

“Jika penduduk surga telah memasuki surga dan penduduk neraka telah memasuki neraka, kemudian seseorang akan meneriaki di antara mereka, “Wahai penduduk neraka, tidak ada lagi kematian untuk kalian. Wahai penduduk surga, tidak ada lagi kematian untuk kalian. Kalian akan kekal di dalamnya.” (HR. Bukhari no. 6544 dan Muslim no. 2850)

Ibnu Jarir Ath Thobari berkata mengenai ayat dari surat Hud di atas,

?????????? ?????? ??? ??????? ???????????? ???????????

“Mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi”, Ibnu Jarir Ath Thobari rahimahullah mengatakan, “Orang Arab biasanya jika ingin mensifatkan sesuatu itu kekal selamanya, maka mereka akan mengungkapkan dengan,

??? ???? ???? ??????? ??????

“Ini kekal selama langit dan bumi ada.” Namun maksud ungkapan ini adalah kekal selamanya. (Tafsir Ath Thobari, 12: 578)

Selain membawakan perkataan Ibnu Jarir Ath Thobari, Ibnu Katsir membawakan penafsiran lain. Beliau rahimahullah mengatakan, “Boleh jadi dipahami bahwa maksud ayat “selama langit dan bumi itu ada” adalah jenis langit dan bumi (maksudnya: langit dan bumi yang beda dengan saat ini, pen). Karena sudah pasti alam akhirat juga ada langit dan bumi (namun berbeda dengan saat ini, pen). Buktinya adalah firman Allah Ta’ala,

?????? ????????? ????????? ?????? ????????? ??????????????

“(Yaitu) pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain dan (demikian pula) langit.” (QS. Ibrahim: 48). Oleh karena itu, Al Hasan Al Bashri menjelaskan mengenai firman Allah,

?????????? ?????? ??? ??????? ???????????? ???????????

“Mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi”, maksudnya adalah Allah mengganti langit berbeda dengan langit yang ada saat ini. Begitu pula Allah mengganti bumi berbeda dengan bumi yang ada saat ini. Langit dan bumi (yang berbeda dengan saat ini tadi, pen) pun akan terus ada.” 

Ibnu Abi Hatim mengatakan bahwa Sufyan bin Husain menyebutkan dari Al Hakam, dari Mujahid, dari Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan mengenai firman Allah (yang artinya), “Mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi,” yaitu setiap surga itu memiliki langit dan bumi.

‘Abdurrahman bin Zaid bin Aslam menafsirkan, “Yaitu selama bumi itu menjadi bumi (yang berbeda dengan saat ini, pen) dan langit menjadi langit (yang berbeda dengan saat ini, pen).” –Demikian penjelasan Ibnu Katsir rahimahullah mengenai surat Huud ayat 107. (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7: 472).

Sehingga yang berpahaman bahwa ‘Ternyata Akhirat Tidak Kekal’ sungguh ia benar-benar keliru karena hanya berlandaskan pada logika yang dangkal. Dan hal ini sudah disanggah lebih jelas di rumaysho.com: Menyanggah Buku ‘Ternyata Akhirat Tidak Kekal’.

Keempat: Mendapat tempat kediaman terbaik, yaitu tempat tinggal yang menyenangkan dan menyejukkan pandangan.

Masya Allah … Inilah balasan terbaik bagi mereka ‘ibadurrahman. Sudah barang tentu setiap muslim menginginkannya. Lakukanlah sebab dengan beramal, sehingga kita pun mendapat rahmat Allah, dengan rahmat-Nya kita akan mudah memasuki surga dengan penuh kenikmatan.

Sebaliknya, balasan bagi orang yang kufur dan enggan beribadah pada Allah, lawan dari hamba Allah yang beriman disebutkan dalam ayat terakhir dari surat Al Furqon,

???? ??? ???????? ?????? ?????? ??????? ??????????? ?????? ??????????? ???????? ??????? ????????

“Katakanlah (kepada orang-orang musyrik): "Rabbku tidak mengindahkan kamu, melainkan kalau ada ibadatmu. (Tetapi bagaimana kamu beribadat kepada-Nya), padahal kamu sungguh telah mendustakan-Nya? karena itu kelak (azab) pasti (menimpamu)" (QS. Al Furqon: 77).

Kata ‘lizama’ menunjukkan akan kehancuran, azab dan kebinasaan yang akan menimpa orang-orang kafir. Semoga Allah melindungi kita dari yang demikian. 

Panjatkan selalu do’a berikut ini agar kita dimudahkan jalan ke surga dan dijauhkan dari neraka.

?????????? ?????? ?????????? ?????????? ????? ??????? ????????? ???? ?????? ???? ?????? ????????? ???? ???? ???????? ????? ??????? ????????? ???? ?????? ???? ?????? ???????????? ???? ???????? ????? ??????? ?????????? ??? ???????

Allahumma inni as-alukal jannah wa maa qorroba ilaihaa min qoulin aw ‘amal, wa a’udzu bika minan naari wa maa qorroba ilaihaa min qoulin aw ‘amal, wa as-aluka an-taj’ala kulla qodho-in qodhoitahu lii khoiroo [Ya Allah aku meminta kepada-Mu surga dan segala perkataan atau perbuatan yang mendekatkanku kepada surga. Aku pun meminta perlindungan-Mu dari neraka dan segala hal yang mendekatkan padanya. Aku memohon pula pada-Mu agar Engkau menjadikan setiap yang Engkau takdirkan bagiku adalah baik] (HR. Ibnu Majah no. 3846 dan Ahmad 1: 172. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Wallahu waliyyut taufiq was sadaad.


Referensi:

Tafsir Ath Thobari (Jaami’ Al Bayan ‘an Ta’wilil Ayil Qur’an), Ibnu Jarir Ath Thobari, Dar Hijr. Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, Muassasah Qurthubah.

@ Ummul Hamam, Riyadh, KSA, 20 Rabi’ul Awwal 1433 H di pagi hari penuh barokah